Penderaan Agama dan Cinta

[tag(umum): Ulasan Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck]

kapal

Islam tidak pernah menghalang cinta kerana Islam sendiri terbina atas dasar cinta. Sebagai seorang Muslim, kita wajib meletakkan kecintaan kepada Allah S.W.T dan Rasul-Nya, Nabi Muhammad SAW, seterusnya membawa kepada pengamalan-pengamalan hidup yang ditinggalkan oleh Rasulullah SAW melalui Al-quran dan As-sunnah. Namun Islam tidak menghalang cinta sesama manusia bahkan Islam mengangkat cinta sesama manusia ke martabat yang tinggi mengikut syarak. Filem Tenggelamnya kapal Van Der Wicjk membawa penontonnya menyoroti kisah cinta yang terhalang yang bertentangan dengan prinsip Islam.

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck bermula dengan sebuah kisah seorang pemuda yatim piatu bernama Zainuddin yang berasal dari Makassar merantau di tempat orang, Batipuh. Di sana dia bertemu wanita idamannya, Hayati penuh dengan kesopanan dan ketimuran yang hidup secara bersederhana. Tetapi konflik berlaku apabila Hayati yang berketurunan Minang ini dihalang cintanya oleh keluarganya yang sarat menjunjung adat Minangkabau kerana Zainuddin bukan sebahagian daripada mereka. Pertembungan adat dan cinta berlaku. Lalu, Zainuddin diusir dari Batipuh dan dia menuju ke Padang Panjang. Keluarga Hayati pula merancang mempertemukan Hayati dengan seorang pemuda bernama Aziz yang berketurunan Minang, bekerja sebagai pegawai atasan Belanda yang juga menetap di Padang Panjang. Kehidupan Aziz berkiblatkan budaya barat hasil pengaruh daripada pekerjaanya. Mereka kemudiannya bernikah sehingga membuatkan Zainuddin kecewa yang teramat sangat kerana terasa seperti dikhianati oleh cinta Hayati seterusnya membawa dirinya ke tempat lain. Dia membina kehidupan baru ditemani sahabat serta pembantunya Abang Muluk dengan menjadikan penulisan sebagai pekerjaan utamanya. Dalam masa yang singkat, karya penulisannya laris dijual dan berjaya mengangkat namanya menjadi orang besar di Sumatera. Di situ juga Hayati dan suaminya Aziz berpindah kerana Aziz mendapat pertukaran kerja. Di Sumatera, musibah menimpa keluarga Aziz yang dikelilingi oleh hutang berjudi menyebabkan Aziz dan Hayati menjadi sebatang kara sehingga terpaksa mengharap belas daripada Zainuddin untuk menumpang di rumahnya. Aziz kemudiannya mengambil keputusan untuk keluar dari Sumatera untuk mencari pekerjaan baru dan meninggalkan Hayati di rumah Zainuddin. Tidak lama setelah kepergian Aziz, berita malang sampai kepada Hayati bahawa Aziz telah mati kerana membunuh diri. Selepas pemergian Aziz, Zainuddin dan Hayati berperang perasaan sesama sendiri di bawah satu bumbung tetapi Zainuddin masih tidak dapat menerima Hayati oleh kerana kekecewaannya dikhianati dahulu masih lagi terpalit pahit. Hayati dihantar pulang ke Batipuh semula oleh Zainuddin tetapi malangnya Hayati tidak sampai ke destinasi yang dituju dengan selamat kerana kapal yang menghantarnya karam di tengah lautan. Zainuddin menerima pemergian Hayati dengan redha dan meneruskan kehidupannya selepas itu sebagai kebangkitan kali kedua.

tumblr_ngr9i9cFjM1qifs3zo1_1280

Filem yang diinspirasikan oleh novel ini sangat menarik kerana memberi seribu pengajaran kepada penonton atau pembacanya. Namun, saya lebih mengagumi penulis novelnya iaitu Haji Abdul Malik Karim Amrullah ataupun lebih dikenali sebagai Buya Hamka. Buya Hamka telah membuktikan para pendakwah tidak baku dan kaku. Siapa tidak kenal ketokohan beliau sebagai Ulama’ tersohor kelahiran Makassar, penulisan keilmuannya menggugah sanubari anak muda untuk membuat pembaharuan dalam perjuangan memahami Islam yang dikala zamannya masyarakat tenggelam di dasar adat, budaya dan penjajahan. Begitu halus teguran Buya Hamka dalam memperbetulkan kefahaman orang-orang marhaen terhadap Islam. Tambahan pula, siapa sangka seorang ulama’ ini yang tangan kanannya telah mengarang tafsir Al-quran ulung (tafsir Al-Azhar) yang sarat dengan komentar-komentar yang kritis sesuai dengan zaman dan rakyat nusantara ketika itu. Tidak sekadar itu, di tangan kirinya pula beliau juga mengarang novel-novel bertemakan cinta yang sarat dengan mesej cinta dan perjuangan dalam seni sastera yang halus membetulkan kefahaman masyarakat merentasi budaya dan bangsa terhadap Islam. Tokoh ini sangat kritis penulisannya dan ianya membuktikan Buya Hamka memberi contoh kepada kita bahawa menjadi pendakwah sebenar bukanlah sekadar menjadi pendakwah jemputan. Apabila dijemput dia hadir, apabila sendirian dia membuat duit dari agamanya.

Novel-novel Buya Hamka menegur pemahaman kolot masyarakat dalam karya seninya yang tersirat mesej-mesej agama. Antara pengajaran yang boleh saya ambil daripada jalan cerita filem ini ialah:

  • Jalan hidup yang tidak bertentangan dengan syariat Islam lebih agung daripada kefanatikan adat yang memboleh membawa kepada kerosakan masyarakat dan akidah
  • Allah tidak memandang seseorang melalui kekayaan, keturunan, bangsa atau pangkat tetapi melalui tingkatan taqwa
  • Hidup ialah perjuangan yang tidak boleh dimatikan hanya dengan masalah-masalah yang kecil.
  • Berusaha dan bertawakkal kepada Allah, sesungguhnya Allah akan menunjukkan jalan kejayaan
  • Jangan menilai manusia dari luaran fizikal sahaja seperti kecantikan, harta tetapi nilailah dari is hati, budi dan yang paling penting agamanya
  • Merantaulah supaya dapat mengambil pelajaran daripada dunia yang luas dan hikmah-hikmah yang ada di tempat orang untuk dipelajari
  • Cinta itu memerlukan kesetiaan bukan kasih sayang semata-mata
  • Jangan memungkiri janji, kerana janji akan memakan diri sendiri
  • Wanita harus dibela keadilan dan kesaksamaan haknya seperti yang telah diberikan oleh Islam

Peradaban masyarakat ketika ini semakin terhakis daripada nilai-nilai keagamaan terutamanya masyarakat Islam sendiri. Seperti Hamka yang masuk ke dalam masyarakat, menyelami masalah utamanya kemudian memperbetulkan daripada akar umbinya menjadi teladan yang baik kepada pendakwah untuk dicontohi. Menjadi seorang da’ie atau pendakwah, bukan sekadar menghukum haram dan halal dan berselisih atas perkara yang kecil seperti isu sentuh anjing. Pendakwah harus membangkitkan kefahaman yang menyeluruh dalam masyarakat melalui pendidikan berasaskan nilai dan adab Islam dan bukannya berasaskan sentimen. Kita harus mengisi jurang kekosongan dalam membawa peradaban Islam ke dalam masyarakat dengan berhubung, mewujudkan silaturrahim, menunjukkan nilai, akhlak dan budi yang baik. Kemudiannya mendidik dan memperbetulkan segenap aspek kehidupan mengikut syariat Islam dengan sehabis mampu, Seterusnya memimpin masyarakat untuk hidup bertunjangkan ajaran Islam sebagai hamba dan juga sebagai khalifah di atas muka bumi ini.

Semoga Allah sentiasa merahmati negara kita, insyaAllah.

Advertisements

[Khutbah Jumaat] – Hijrah dan Cinta

[tag(umum): hijrah kerana dakwah]

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ, نَحْمَدُهُ, وَنَسْتَعِينُهُ, وَنَسْتَغْفِرُهُ, وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا, ومِن َسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ, وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

أَمَّا بَعْدُ:

فَإِنَّ أصدق الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ, وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ, وَشَرَّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا, وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ, وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ, وَكُلُّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Hijrah yang pertama dilakukan oleh umat Islam bukanlah penghijrahan dari kota Makkah ke kota Madinah. Namun, penghijrahan pertama yang dilakukan oleh umat Islam telah dilaksanakan di atas arahan Rasulullah SAW yang dipimpin oleh Sayyidina Uthman bin Affan RA membawa angkatan hijrah pertama seramai 12 orang lelaki dan 4 orang perempuan menuju ke Habsyah. Di sini bermulalah siri-siri penghijrahan yang dituntut oleh Islam dengan matlamat supaya kedudukan Islam itu terjaga.

Bersempena dengan tahun baru 1435 Hijrah, mimbar hari ini mengajak sidang Jemaah sekalian untuk kita sama-sama memaknai ruh di sebalik siri-siri penghijrahan yang dilakukan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat RA.

Mari kita telusuri sejenak sebuah hadis panjang yang diceritakan oleh Rasulullah SAW.

Dari Abu Sa`id Sa`d bin Malik bin Sinan al-Khudri radhiAllahu `anhu, bahawa Nabi sallAllahu `alaihi wasallam bersabda:

“Pada zaman dahulu ada seseorang yang telah membunuh 99 orang.  Kemudian dia mencari-cari orang yang paling `alim di negeri itu maka dia pun ditunjukkan kepada seorang pendeta.  Dia pun lantas datang kepada si pendeta dan menceritakan bahawa dia telah membunuh 99 orang, maka adakah masih boleh diterima taubat.  Lalu pendeta itu mengatakan bahawa taubatnya tidak akan diterima.  Lantas orang itu membunuh si pendeta tadi maka genaplah sudah orang yang dibunuhnya sebanyak 100 orang.

Dia mencari-cari lagi orang yang paling `alim di negeri itu maka dia ditunjukkan kepada seseorang yang sangat `alim.  Kemudian dia menceritakan bahawa dia membunuh 100 orang, maka adakah masih boleh diterima taubatnya.  Orang yang sangat `alim itu menjawab,  “Ya, masih boleh.  Siapakah yang dapat menghalangnya untuk bertaubat?  Pergilah ke daerah sana kerana penduduk daerah sana itu sama menyembah kepada ALLAH Ta`ala, maka sembahlah ALLAH bersama-sama dengan mereka dan janganlah engkau kembali lagi kekampung halamanmu kerana perkampunganmu adalah daerah hitam.”

Maka pergilah orang itu.  Setelah menempuh jarak kira-kira setengah perjalanan maka matilah dia.  Kemudian bertengkarlah Malaikat Rahmat dan Malaikat Azab.  Malaikat Rahmat berkata, “Dia telah berangkat untuk benar-benar bertaubat dan menyerahkan dirinya dengan sepenuh hati kepada ALLAH Ta`ala.”  Malaikat Azab pula berkata, “Sesungguhnya dia belum berbuat kebaikan sedikit pun.”

Lantas datanglah seorang Malaikat dalam bentuk manusia, maka kedua-dua Malaikat itu menjadikannya sebagai hakim.  Maka berkatalah Malaikat yang dalam bentuk manusia itu, “Ukurlah olehmu dua daerah itu.  Maka kepada daerah yang lebih dekat itulah ketentuan nasibnya.”

Mereka mengukurnya kemudian mereka mendapati daerah yang dituju itulah yang lebih dekat.  Maka orang itu diambil nyawanya oleh Malaikat Rahmat.”

(HR al-Bukhari dan Muslim)

Sidang Jumaat yang dikasihi dan dirahmati Allah sekalian,

Berdasarkan kisah disebutkan tadi, jelaslah kepada kita tentang makna hijrah yang diterangkan oleh Rasulullah SAW. Hijrah yang dirahmati oleh Allah SWT itu jaminannya ialah syurga. Kerana tindakan penghijrahan itu lahir daripada perasaan seorang hamba yang ingin taat kepada Allah dan Rasulnya. Seperti firman Allah SWT:

3_132

Dan taatilah Allah dan Rasul, supaya kamu diberi rahmat. [Ali Imran 3:132]

Mari kita sama-sama memaknai ruh di sebalik kisah penghijrahan ini. Bulan Muharram sinonim dengan umat Islam di Malaysia dengan sambutan Maal Hijrah. Alhamdulillah, sambutan ini hanya setahun sekali namun diharapkan melalui sambutan ini mungkin akan menjadi titik tolak bagi kita menjiwai ruh penghijrahan seperti yang diajarkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat RA.

Umur kita yang pendek tidak mungkin melayakkan kita ke syurga dengan mudah. Bahkan apatah lagi amal-amal kita yang sedikit. Kalaulah ditimbang amalan kita sebagai asset kita ke syurga, sudah tentu tiada manusia dapat mencium bau syurga selepas daripada golongan sahabat-sahabat, tabiin dan tabi’ tabiin. Betapa dosa mata kita sahaja tentu lebih berat lagi jika kita ditimbangi dengan amal soleh kita.

Apakah kita hari ini beribadat seperti beribadatnya nabi? Jika kita berumur panjang sekalipun, apakah ibadah kita kualitinya sama seperti ibadahnya sahabat-sahabat. 1/3 daripada umur kita sahaja sudah dihabiskan dengan waktu tidur, apakah bakinya digunakan untuk kebaikan atau sia-sia.

Lalu, apa yang kita faham tentang Hijrah dan apa yang kita harapkan daripada Hijrah?

Sidang jumaat yang dikasihi dan dirahmati Allah sekalian.

Persoalan yang dilontarkan mimbar tadi, tiada jawapannya pada mimbar yang boleh dinyatakan lewat tulisan mahupun kata-kata. Jawapannya hanya ada pada diri kita, tindakan kita selepas kita menunaikan solat jumaat nanti. Kita tidak perlu menunggu tarikh keramat 1 Muharram untuk meminta maaf dan membuat azam baru untuk memperbaiki dan memperbanyak amal-amal kita. Kerana tarikh hanya sebuah bilangan, begitu juga banyak dan sedikit adalah kata-kata adjektif menunjukkan bilangan.

Yang kita inginkan daripada penghijrahan ialah cinta. Cinta atau sinonimnya dalam bahasa arab ialah Rahmat Allah SWT. Cinta kita untuk kembali membetulkan kompas hidup kita ke arah menuju redha dan rahmat Allah SWT. Orang yang memberi cinta sahajalah itulah yang akan dibalas cintanya oleh Allah SWT. Dan kerana cinta dah rahmatNya lah kita ke syurga bukannya hitungan amal-amal kita.

Sidang Jumaat yang dirahmati dan dikasihi sekalian,

Kita tidak beribadah sebagai rutin harian kerana mengharapkan banyaknya pahala amal kita berbanding dosa yang kita lakukan. Jika matlamat ibadah untuk memperbanyakkan amal dan pahala supaya boleh di bawa ke syurga tentu sahaja tidak cukup. Mari kita lihat pengajaran di sebalik kisah hadis tadi. Kita memfokuskan kepada nasihat orang alim kepada sang lelaki. Orang alim itu sangat mengetahui bahawa hanya dengan menyuruh lelaki itu berhijrah ke daerah yang baik akan menyelamatkan imannya yang baru berputik. Begitu dengan kampungnya yang penuh dengan kezaliman dan kejahatan itu, dia perlu tinggalkannya untuk membiarkan dia mendalami agamanya agar imannya kuat di tempat yang baru.

Namun, beliau tidak kesampaian untuk menyampaikan hasrat hijrah sedangkan cintanya kepada Allah SWT telah berputik mekar seperti yang telah diterjemahkan daripada tindakan hijrahnya. Allah tidak melihat dosa-dosa perbuatan jahatnya menjadi seorang pembunuh dengan membunuh 100 orang, bahkan jika beliau membunuh seorang sahaja sudah cukup dikira sebagai perlakuan dosa yang besar yang boleh membawanya ke neraka. Tetapi, kerana atas dasar rahmat dan cinta Allah kepada hamba-hamba yang kembali menemukan hidupnya hanya kerana Allah SWT itulah, yang membawanya ke syurga.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Hijrah itu dilakukan kerana cinta kita kepada Allah SWT dengan harapan agar cinta kita dibalas dengan rahmat atau cinta Allah SWT. Rasulullah SAW mengajarkan kita bahawa siri-siri Hijrah yang dilakukan oleh Rasul dan para sahabat atas sebab untuk menyelamatkan iman dan mengembangkan dakwah Islam. Kerana selepas penghijrahan yang pertama ke Habsyah, Najasyi raja Habsyah ketika itu akhirnya memeluk Islam. Selepas nabi SAW berhijrah ke Madinah, Madinah menjadi pusat kecermerlangan Islam sehingga tersebarnya agama Islam yang membina tamadun dan peradaban dunia yang patuh di bawah syariah Islam.

Hijrah tidak lengkap jika dengan hanya memperbaiki diri kita sendiri tetapi ianya disempurnakan dengan memperbaiki diri orang lain mengikut sunnah terbesar yang ditetapkan oleh Rasulullah SAW melalui dakwah. Kerana dakwah itu ialah apresiasi cinta kita kepada Allah SWT jadi Hijrah juga dilakukan atas dasar cinta kepada Allah SWT bukan sekadar meningkatkan amalan untuk diri kita sendiri.

Firman Allah SWT:

39_10

“Katakanlah: Hai hamba-hambaku yang beriman. Bertakwahlah kepada Tuhanmu. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu adalah luas! Sesungguhnya hanya orang yang bersabarlah (dalam melakukan dakwah) yang DICUKUPKAN PAHALA MEREKA TANPA BATAS. [Az-Zumar 39:10]

والله أعلم

***********************************************************************************************************************************************

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه

أما بعد

فيا عباد الله اتق الله وحافظوا على الطاعات وحضور الجمع والجماعات

قال الله عز وجل في كتابه العزيز،

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ , فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

واعلموا أن الله عز وجل قد صلى على رسولنا صلى الله عليه وسلم كما أمرنا به في القرآن الكريم

[إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً [الأحزاب:56

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat itu berselawat ke atas Nabi, wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu ke atas Nabi.”

Sabda Nabi SAW,

أكثر الصلاة علي يوم الجمعة من صلى علي واحدة صلى الله عليه عشرا

Perbanyakkanlah berselawat ke atasku pada hari Jumaat, barangsiapa yang berselawat ke atasku sekali maka Allah berselawat ke atasnya sepuluh kali.”

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Mimbar Jumaat hari ini menyeru sekali lagi kepada hadirin sekalian, marilah kita sama-sama memaknai ruh dan semangat di sebalik penghijrahan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat dengan memperbaiki keislaman kita tanpa melupakan tanggungjawab untuk sama-sama memperbaiki keislaman orang lain. Jadikan rakyat Muslim di Malaysia patuh kepada perintah Allah SWT dengan kita mengamalkan amalan soleh dan meninggalkan perkara-perkara yang dilarangNya. Seiring dalam firman Allah SWT:

3_104

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar; merekalah orang-orang yang beruntung” [Ali-Imran 3:104]

Semoga kita tergolong daripada golongan yang beruntung atas dasar kecintaan kepadaNya.

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ, اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهم أعز الإسلام والمسلمين واهلك الكفرة أعداء الدين

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَ لِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِاْلإِيمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلاَّ لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَحِيمٌ

اللهم اغفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات إنك سميع قريب مجيب الدعوات

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

عباد الله،

{ إن الله يأمر بالعدل والإحسان وإيتاء ذي القربى وينهى عن الفحشاء والمنكر والبغي يعظكم لعلكم تذكرون } [النحل:90]

فاذكروا الله العظيم يذكركم، واشكروه على نعمه يزدكم، ولذكر الله أكبر، والله يعلم ما تصنعون