Di atas nama Islam

[tag(umum): menjelaskan matlamat dan cara]

Sesungguhnya-Islam-Yang-Akan-Datang-Adalah-Islam-Sunni

Di atas nama Islam kita bersatu dan atas nama Islam kita berbeza. Islam mengiktiraf berbezaan dalam ruang lingkup kesatuan. Ertinya, kita dibenarkan berbeza atas dasar mencapai matlamat yang satu dengan cara yang pelbagai. Oleh yang demikian, di atas nama Islam juga kita mengecapi nilai estetika agama tanpa mengubah apa yang telah diwariskan dengan sewenang-wenangnya. Itu satu hal.

Di atas nama Islam juga kita menghirup agama dan menghembuskan kembali demi menjaga kelangsungan agama ini dalam kehidupan. Kita tidak hidup untuk diri sendiri. Keputusan dan pilihan yang kita buat seharusnya bersandarkan di atas nama Islam. Jika disandarkan pada kepentingan diri, peribadi apatah lagi dunia seharusnya kita masih belum lagi menggarap kehidupan beragama di atas nama Islam.

Di atas nama Islam juga kita berjuang untuk meneruskan hidup demi kesejahteraan dunia dan akhirat. Perjuangan di atas nama Islam itu sungguh indah. Agama Islam itu lebih indah dari cerita cinta yang indah dan romantik. Ia juga lebih indah daripada segala paras dan rupa. Ia juga lebih indah daripada mahligai-mahligai atau kemewahan yang terbentang di dunia. Dunia ibarat laut, kita berjuang berenang merentasinya di atas nama Islam. Kita tidak tenggelam di dalamnya.

Lalu, apa yang kita faham di atas nama Islam. Kefahaman itu tiada pada aku, kamu dan semua daripada kita selagi kita tidak berbicara, beramal dan bertekad di atas nama Islam.

Advertisements

Surat buat sungai

[tag: menjauhi pencemaran akidah]

Semasa Amru Bin Al-As menjadi Gabenor Islam di Mesir yang dilantik oleh Sayidina Umar Al-Khattab r.a., beliau menghadapi satu cabaran iaitu musim kemarau yang menyebabkan keringnya Sungai Nil yang merupakan sumber utama bekalan air ke seluruh Negara tersebut. Memang menjadi tradisi orang-orang Qibti, yang merupakan masyarakat pribumi Negara Mesir, untuk mengadakan upacara korban dalam sesuatu tempoh untuk ‘penunggu’ yang kononnya ditugaskan menjaga Sungai Nil. Kononnya dengan cara itu mereka akan mendapat keberkatan rezeki. Secara kebetulan pula, berlaku kemarau. Ini menyebabkan penduduk-penduduk memohon untuk mengadakan upacara tersebut bagi mengelak keadaan kemarau yang lebih teruk. Amru bin al-As berusaha menghentikan perbuatan mungkar tersebut di atas prinsip Islam yang mengharamkan upacara memuja syaitan dan jin. Dia segera memaklumkan kejadian itu kepada Khalifah Umar al-Khattab r.a. di Madinah.

Sayidina Umar segera menghantar surat maklum balas, bersama sepucuk surat lain dan meminta Amru supaya mencampakkan surat yang alamatnya ditulis “Buat Sungai Nil” itu ke dalam Sungai Nil.

Isi kandungan surat tersebut berbunyi: Continue reading