Puisi

Tangga Dua

Sepuluh purnama
Dalam sepi
Bayu doa cinta
Menghembus api jihad
Berbarakan tadhiyyah, tarbiyah
Arangnya sabar

31-05-2016
Shingu, Tatsuno.

Untuk apa kita bekerja di dunia?

Satu soalan sering tertanyakan
Daripada hati yang berkecamuk
Mahukan jawapan daripada Insan
Berkenaan perjuangan diri
Hati, jiwa dan raga

Untuk apa kita bekerja di dunia
Adakah untuk nasi dan roti kita makan
Adakah untuk sepotong besi dibentuk kereta
Atau sekeping bata didirikan rumah

Untuk apa kita bekerja di dunia
Adakah untuk cinta dan pasangan

Untuk apa kita bekerja di dunia
Adakah untuk kesenangan dan kepentingan

Bahagialah kita di dunia
Jika kita bekerja untuk dunia

Ayah

Kecilku lemah
Ayah mengajar aku jadi kuat
Kecilku manja
Ayah mengajar aku berdikari
Kecilku nakal
Ayah yang menjinakkan aku
Ke sekolah bersama Ayah
Ke kebun bersama Ayah
Ke masjid bersama Ayah
Ke kampung bersama Ayah
Ke airport bersama Ayah
Tiada duit minta pada Ayah
Barang rosak tunjuk pada Ayah
Aku mungkin tidak ke mana
Jika tiada Ayah di sisi
Sakit ayah harapnya menghapus dosa
Semoga Allah menyembuhkan sakitnya
(p/s: ditulis semasa Allahyarham ayah sedang sakit tenat)

Tenteram

Aku tuliskan madah ini
Pada pemuda yang hatinya tidak tenteram
Pada dua jalan tersimpang dihadapannya
Antara hawa’ dan Islam
Digarapnya semangat pejuang
Dijulangnya fikrah yang benar
Meniti titian lembaran hidup
Padanya terjumpa titik noktah
Bertemu di sebuah sudut
Membuatkan pemuda berfikir dan terduduk
Aku tuliskan madah ini
Pada pemuda yang hatinya tidak tenteram
Pada tangannya ada Al-Quran
Namun di hatinya memiliki fitrah insan
Aku ucapkan yang bahagia
Walaupun belum tiba waktu memilikinya
Menanti saat yang bersedia
Pada pemuda yang hatinya tidak tenteram

Sibuk

Sibuk
Mudah saja alasanmu
Apa yang engkau sibukkan?
Urusan duniamu engkau utamakan
Urusan akhiratmu engkau kemudiankan
Kira dengan jemarimu
Berapa detik diluangkan dengan urusan duniamu?
Kira dengan jari jemarimu
Berapa detik kau juangkan untuk akhiratmu?
Ironi,
Biarpun kau tahu akhirat itu tidak berpenghujung
Tapi duniamu seperti segala-galanya
Sepertinya
Engkau kata engkau beriman
Disuruh berkorban engkau enggan
Kerana urusan duniamu tidak pernah lengang
Al-Quran sudah lama berpesan
Bukan dunia engkau kejarkan
Jangan skeptik dengan pertolongan tuhan
Buah tidak akan gugur
Selagimana pohon tidak kau goncangkanBuatlah apa yang diredhai Illahi
UntukNya
Untuk agamaNya
Untuk keredhaanNya
melalui jambatan duniaNyakerana pada akhirnya
semuanya kembali pada dirimu jua

Siram

Akan ku siram benih itu
di tanah hitam
bercampur lumpur dan baja
Setiap hari
Akan ku siram ia
Akan ku lawatinya
Tumbuhlah wahai benih
Membesar dengan kukuh
Tegap meninggi ke langit
Rendangkanlah daun-daunmu
Supaya menaungi benih-benih yang lain
Ranumkanlah buahmu
Supaya Ada hamba akan menikmatimu
Biarpun engkau dibaling batu
Cengkamkanlah akarmu
Ke dasar tanah lapisan bumi
Sehingga kering lumpur bumi
Diserap menjadi makananmu
Namun
Ingatlah saat engkau menjadi pohon
Dahulu engkau hanya sebutir benih

Pandangan pertama buat Allah

Suatu hening pagi
Sekilas
Empat mata
Sua sepi rasa dipendam
Takungan hati berkocak
Raut paras
Susuk litup
Lembut gemalai
Lincah berani
Solehah imani
Pujianku buat pencipta makhluk
Ku doakan mujahid soleh
Membelah pinang srikandi
Rumah Muslim
Menuju muratib tujuh
Pada Allah aku tertaut
Tempatkan sifatMu pada akhlak mereka
Menghayun buaian jihad
Melebur besi-besi jahiliyyah
Bukan sekadar materi peragaan
Karat diselaputi emas
Doaku buatmu
Pandangan pertama buat Allah
Maha cantik
Maha mengetahui hati

Rasulullah

Darah mengalir dalam jasadku
Udara-udara segar meresapi tubuhku
Haruman alam menusuk deriaku
Daku disisimu
Disebuah tempat
Sehingga ku lupa
Waktu berlalu dengan cepat
Dekatilah diriku padamu
Berilah daku menghayati bersamamu
Daku mencabar alam ketika bersamamu
Suarakan kepada dunia
Bahawa daku mencintaimu
Dan jiwaku bersamamuHampirilah dirimu bersamaku
Supaya daku dapat mencintaimu
Cintaku padamu umpama bulan dan bintang
Daku resah melebihi khayalku
Dan mengatasi seluruh cabaran manusia
Daku resah sejak mengenalimu
Hidupku menjadi indah
Khayal dibayang hidupmu
SAW

Tauhid

Jangan tertipu pada dunia
Dunia bukan untuk siapa paling cantik
Dunia bukan untuk siapa paling macho
Dunia bukan untuk siapa paling stylo
Dunia bukan untuk behibur semata-mata
Dunia bukan untuk bercinta sahaja
Dunia bukan untuk mencari romantik

Dunia bukan untuk siapa paling kaya
Dunia bukan untuk siapa paling ada nama
Dunia bukan untuk siapa paling banyak kedudukannya
Dunia bukan untuk siapa paling banyak barang-barang berharga

Dunia bukan untuk mengejar jawatan dan cita-cita
Dunia bukan untuk doktor dan PhD

Dunia bukan untuk siapa paling banyak ilmunya
Dunia bukan untuk siapa paling banyak amalnya

Dunia ialah untuk orang yang mencari tuhannya

Sesuci Salju

Setompok awan biru
Menitipkan salju
Putih gebu
Hadiah dari tuhan
Buat yang beriman
Hati mencair memikir nikmat
Mengajar erti bersyukur
pada Rabbil alamin
Sucikanlah hatimu
Bak sucinya salju
Sebagai tanda syukur
Rahmat dari Yang Esa

Awan Malam Pertama Syawal

Dengarkah dikau wahai teman
Perlahan-lahan bunyi ekor roket
Ke udara
Kemudiannya meletup bertebaran
Bersorakan menerangi awan malam itu
Warnanya meriah berwarna-warni
Itulah kegembiraan
Di malam pertama Syawal
Salam Aidilfitri

Ramadhan

Ramadhan
Ibarat sebuah pohon
Di mata ahli ibadah
Setiap hari berlalu
Seperti gugurnya dedaunan
Menandakan
Setiap hari
Digandakan baja amalnya
Beribadah seperti petani
Jujur ikhlas keringatnya
Menuai hasil untuk hari ini
Juga bekal pada masa hadapan
Teruslah mengisi Ramadhan
Supaya berkatnya berhasil
Maghfirahnya ternukil

Tersilap Cinta

Saat tidur berjaga
Tika mandi kering airnya
Bila makan seleranya jemu
Dia sudah merasai
Hatinya terpaut pada seorang hamba
Siapakah punyai penawar?
Melerai resah ilusi
Kerana hati diselaputi sakit
Tersipu melayani emosi
Puing-puing iman terpecah
Mengorek-ngorek pundi ketakwaan
Mencarik-carik lembaran kekhusyukan
Mencincang-cincang air perjuangan
Esok
Pabila al-mizan mengadili
Dia sudah tahu
Bahagia cinta ini
Membuat dirinya rugi
Kerana hatinya
Sudah tersilap cinta

PS3

Kotak hitam
Bunyinya kuat
Tembakan, sorakan, jeritan
Tekan dan pusing butangnya
Hilang hubungan manusiawi
Cuma berhibur dengan illusi
Asyiknya berlagha!
Seronok buat sementara
Buka. Tutup. Bosan.
Edisi baru keluar lagi
Mengisi pundi-pundi nafsu
Keseronokan tiada bertepi
Tutup. Huh, esok main lagi
Kerana, edisi baru keluar lagi
Hilang lagi waktu dengan tuhan. Haaiihh..

Hujan

Panas bersilih hujan
Awan yang menanggung beban
Bergerak mencari pelabuhan
Pelabuhan rahmat dari tuhan

Oh Illahi
Maafkanku terleka sendiri
Keenakan dunia mengisi
Namun awan menghadiri
Memberi tazkirah bererti
Melihat awan merintih
Berzikir dan bertasbih
Sedang aku lena diulit mimpi

Bilakah lagi oh illahi
Rahmatmu kan melimpahi
Semoga awan tidak lagi sepi
Merintih, bertasbih seorang diri
Kerna bertemankan diri ini

Mengakhiri

peringkat akhir
semakin mengakhiri
musim bunga tahun kedua
semoga kuat langkahku
berpijak terus
sebelum kembali tempat asalnya aku

tidak bersedia
tidak mengapa
usaha segalanya
tawakkal apa adanya

indah Malaysia sudah dapat kuhidu
rindunya berkalang pejam
hanya wajah ayah dan ibu
sepi ini akan terpadam

menggamit kenangan
berkongsi pengalaman
semoga terus menanti
rakan setarbiyyahku

nikmat ini tiada akan berbalas ganti
alhamdulillah wa biiznillah
insyaAllah.

Sendiri

Ya Allah.
Aibku bila bersendiri.
Tutupkanlah
Khilafku bila bersendiri
Ampunkanlah
Sedihku bila bersendiri
Ceriakanlah
Sendiri aku menyendiri.
Berzikir aku mengingati
Malaikat, jin dan Engkau menjadi saksi
Bismillah penguat diri
Nafsu menjadi api
Lemahku sebagai insan
Aibku bila bersendiri
Tuhan yang memahami
Jangan biarkanku uruskan diri

Bilamana aku sendiri.

Walaupun sesaat melewati
Astaghfirullah al azim.

Sua Khilaf bersama Insaf

Tak perlu disangkal hujan
Kalau mendung bertaburan
Tak perlu disesal kesalahan
Kalau kesilapan menjadi ulangan
Tak perlu sedih diratapkan
Kalau kebahgiaan ditertawakan
Tak perlu diluah perasaan
Kalau hati orang dilukakan
Tak perlu muka berkerutan
Kalau senyum tiada balasan
Tak perlu keluh diriuhkan
Kalau nasihat tak diteladankan

Andai
Nasi itu enak, bubur kan tetap jadi makanan
Andai
Berakit ke hulu, nan mudah renang ke tepian

Kalaulah, andailah. Manusialah itu sifatnya. Sempurnanya tiada.
Seraya orang agung berkalam sapanya:

Seorang telah melakukan satu dosa, lalu dia berkata: Wahai Tuhanku ampunilah dosaku. Lalu Allah azza wa jalla berfirman: Hamba-Ku melakukan dosa dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya – dalam riwayat yang lain ditambah: Aku ampunkan dosanya. Kemudian dia kembali melakukan dosa yang lain, dia berkata: Wahai Tuhanku aku telah melakukan dosa ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hamba-Ku melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya-dalam riwayat yang lain ditambah: Aku ampunkan dosanya. Lalu dia melakukan dosa sekali lagi, dia berkata: Wahai Tuhanku aku telah melakukan dosa ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hamba-Ku melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya, maka aku ampunkan hamba-Ku in, buatlah apa yang kau mahu Aku ampunkan engkau. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

kupohon kalau kami dan andai kami menjadi pepasir..
agar terus dihakis badai.
dan hari kami kan menjadi
secerah pawana. Amin ya Rabb!!

Sayang Purnama Pada Tuhan

Jenuh memandang
Tetap jua mengambang
Tak perlu dibayang orang
Tetap jua mereka memandang
Walau hanya kau seorang
Tidak pula kau bimbang

Kerana sireh kan pulang ke gagang
Burung kan mencari sarang
Biri kan menjejak kandang

Tetap, syiar dipegang
Gigit tidak lekang
Percaya kau akan tumbang
Pabila bulan berhenti terang

Indah madah kau buang
Ucapan lunak kau bangkang
Kerna sunnah kau julang
Dan Tuhan lebih kau sayang

Advertisements

2 thoughts on “Puisi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s