Jalan Bahagia

[tag(umum): masa terus berlalu ketika kebahagiaan tidak pernah berhenti untuk dinikmati]

Forest

Salah satu kelebihan yang diberikan oleh Allah kepada manusia ialah membuat pilihan. Binatang tiada kebebasan untuk membuat pilihan seperti lembu tidak boleh memilih untuk memakan ayam kerana telah ditetapkan oleh Allah untuk hanya memakan rumput. Tetapi tidak untuk manusia. Kita punyai akal, hati, fikiran, panca indera, anggota badan  dan semua ini adalah kelebihan yang diberikan oleh Allah dalam membantu manusia membuat pilihan.

Namun, kadangkala kita hairan. Mengapa ada manusia yang sanggup menghabiskan duitnya semata-mata untuk membeli sekeping tiket ke panggung cerita seram yang menakutkan dan bahkan bakal menghantui seluruh hidupnya. Walhal, di tangannya ada pilihan untuk menonton cerita-cerita komedi jenaka yang boleh menggembirakan dan membahagiakan hidupnya. Justeru fahamlah kita di sini, sesungguhnya, kebahagiaan juga merupakan sebuah pilihan!

Jalan menuju kebahagiaan sudah dibuka oleh Allah seluas-luasnya, seluas laut dipandang dan seluas langit yang terbentang. Tetapi, masih ramai lagi di kalangan manusia memilih untuk masuk ke lubang-lubang tikus yang hanya menunggu masa untuk dipatut dan dimakan ular. Apakah terlalu kecil rahmat Allah dibandingkan dengan nikmat dunia yang sementara ini. Masih ada manusia yang tergamak membelakangkan Tuhannya disebalik segala nikmat yang telah diberikan padanya.

Lalu, ada juga manusia yang memilih untuk menjauh daripada Tuhannya. Sepertinya, nikmat yang pernah dikecapi itu seakan terlupakan, atas sebab dirinya telah selesa menapaki jalan sengsara yang damai, nyaman dan membahagiakan. Sehingga kelak pada akhirnya dia berjumpa dengan lubang neraka yang sedang menunggu. Ketika itu tiada lagi jalan untuk berpatah semula. Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu bimbangi akan kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya”. Dan Allah tidak memberi jalan petunjuk kepada orang-orang yang fasik. 9:24.

Benarlah, kata-kata Allah yang maha agung.

Advertisements

Peribadi sang tokoh: IHAB

[tag(usrah): susuk peribadi teladan]

Hassan al Banna

Sheikh Abu Hasan Ali Al-Hasani An-Nadawi, Ketua Majlis Ulama Lucknow, India menyingkap peribadi As-Syahid Imam Hassan Al-Banna dalam kata pengantarnya di dalam buku Memoar Hasan Al-Banna sebagai:

Dalam buku ini, pembaca akan mendapatkan sumber-sumber kekuatan beliau, dan perasukannya terhadap jiwa berupa keberhasilan fitrah, kejernihan jiwa, semangat yang membara, antusiasme terhadap agama, siap berkorban untuk Islam, merasa sakit atas maraknya tindak kerusakan, menjalin hubungan erat dengan Allah Ta’ala, semangat melaksanakan ibadah, senantiasa mengisi “bateri hati” dengan zikir, doa dan istighfar, berkhalwat di waktu sahur, berhubungan langsung dengan masyarakat umum, tadarruj (bertahap) dan memelihara hikmah dalam melakukan dakwah dan tarbiyah, serta melaksanakan segala aktiviti secara berterusan dan kerja keras.

Komentar:

Seperti yang dinyatakan oleh Sheikh Abu Hasan, gambaran madrasah tarbiyah as-syahid IHAB dinatijahkan melalui peribadinya. Ianya bukan sekadar berlegar-legar di hujung bibir, di bilik-bilik kelas mahupun di lewat tulisan atau buku. Berilmu serta beramallah sebelum umur kita disia-siakan.

Perempuan Cantik dari Syurga

[tag(umum): jangan ikut hawa nafsu]

Image

Suatu hari, Malik bin Dinar berjalan di sudut-sudut kota Basrah. Di tengah perjalanan, ia melihat seorang hamba sahaya perempuan Raja, diiringi oleh para pelayan, sedang menaiki kenderaan. Ketika melihatnya, Malik bertanya, “Apakah kamu akan dijual oleh tuanmu?”

“Kalau ya, apakah kamu akan membeliku, pak cik tua?” tanya hamba itu kepada Malik bin Dinar.

“Ya. Tapi yang lebih baik daripadamu.” Sahaya itu tertawa mendengarnya. Malik pun dipelawa ke rumah tuannya. Sesampainya di rumah tuannya yang megah, Malik jipertemukan dengan tuan rumah.

“Maksud kedatangan tuan apa?”

“Juallah hambamu kepadaku.”

“Sanggupkah engkau membayarnya?”

“Harganya, bagiku tak lebih daripada buah kurma yang berulat.”

“Bagaimana boleh demikian murahnya?” tanya tuan rumah.

“Kerana banyak cacatnya.”

“Cuba tunjukkan cacatnya?”

“Jika.. dia tidak memakai minyak wangi, bau badannya busuk. Jika tidak menggosok gigi, bau mulutnya busuk. Jika tidak menyikat dan memakai minyak rambut, kutunya keluar dan kusut rambutnya. Jika usianya telah tua, maka ia menjadi bongkok. Ia mendapat haid, kencing dan mengeluarkan banyak kotoran. Mungkin ia hanya mencintai dirinya sendiri. Boleh jadi dia mencintaimu juga. Tapi, ia tak memenuhi janjinya kepadamu, tidak tulus dalam mencintaimu dan tidak seorangpun menggantikanmu untuk memilikinya.

Aku dapat memperolehinya dengan harga selain yang engkau minta untuk hambamu, yakni, gadis yang diciptakan daripada intisari mata air di syurga. Jika air masin dicampur dengan ludahnya, akan menjadi lazat. Jika orang mati dipanggil dengan suaranya, ia akan menjawab. Jika pergelangan tangannya tekena sinar matahari, justeru mataharinya yang akan gelap. Seandainya nampak pada waktu malam, maka cahayanya akan terang benderang. Dan jika ia menghadap ke segala penjuru dengan perhiasan dan pakaiannya, pemandangannya akan nampak indah. Ia tumpub di antara taman-taman minya kasturi dan za’faran. Ia tak pernah mengingkari janji dan kasih sayangnya sejati. Manakah yang lebih tinggi harganya?”

“Tentu, yang engkau ceritakan itu,” kata pemilik hamba sahaya.

“Harganya tidak terlalu mahal,” kata Malik.

“Berapa?”

“Sedikit saja. Yakni, engkau sediakan waktu sesaat di malam hari, Lalu, khususkan waktu yang tak lama itu untuk solat dua rakaat kepada Tuhanmu. Ketika hendak menikmati makanan, ingatlah pada orang yang lapar. Utamakan Allah daripada syahwatmu. Singkirkan batu dan kotoran daripada jalan dan gunakan hari-harimu dengan bekal secukupnya. Hilangkan keinginanmu daripada tempat yang penuh kelalaian dan hiduplah di dunia secara mulia sepertimana adanya, hingga kelak kamu datang ke tempat kemuliaan daam keadaan aman dan kekal tinggal di syurga.”

“Wahai hamba sahayaku, apakah engkau mendengar ucapan orang tua ini?” tanya sang majikan pada hambanya.

“Ya.”

“Apakah ia benar atau berdusta?”

“Benar. Ia berbuat baik dan menasihati.”

“Jika demikian, engkau bebas demi redha Allah, kebun ini dan sebahagian harta kuberikan padamu sebagai sedekah. Wahai para pelayan, kalian bebas. Kuberikan kebun ini, sedangkan rumah dan seluruh isinya, kunafkahkan di jalan Allah.”

—-

Dipetik daripada Himpunan Kisah-Kisah Teladan (71 Kisah Benar) – Jilid 7

—-

Pengajaran:

1. Kebijakan dalam berdakwah

2. Berdakwah melalui penceritaan dan contoh

3. Kecantikan tidak akan kekal

4. Allah telah menutup aib kita untuk berhadapan dengan orang ramai

5. Beribadat kerana Allah (dengan menyandarkan niat mendapatkan ganjarannya)

6. Berkorban kepentingan dunia di jalan Allah S.W.T.

Ajari aku tentang ukhwah..

[tag(usrah): ukhwah fillah abadan abadaa]

strongwall-1024x640

Dalam Al-Quran, Allah telah mengajarkan kita untuk berukhwah. Allah menerangkan dalam surah Al-Hujurat ayat 10.

49_10 “Hanyasanya orang-orang beriman itu bersaudara. Maka perbaikilah hubungan antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat. [Al-Hujurat 49:10]

Tiada iman tanpa ukhwah. Allah menerangkan orang-orang mukmin itu mesti bersaudara untuk menunjukkan bahawa Iman itu hanya tercipta dengan ukhwah.

Sepertimana solat sebagai ibadah fardhu ain, ukhwah pula ialah ibadah fardhu untuk membuahkan iman.

Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

“Ada tiga hal, yang jika tiga hal itu ada pada seseorang, maka dia akan berasakan manisnya iman.

1. Allah dan Rasul-Nya lebih dia cintai daripada selain keduanya

2. Tidak dia mencintai seseorang kecuali kerana Allah

3. Benci untuk kembali kepada kekufuran selepas Allah menyelamatkan darinya, seperti bencinya jika dicampakkan ke dalam api.”

(Riwayat al-Bukhari dan Muslim dari Anas bin Malik ra)

Ada beberapa perkara penting yang boleh diteladani daripada apa yang diajarkan oleh Allah dan Rasul.

Pertama, ukhwah yang hanya mendapat rahmat dan pahala di sisi Allah SWT ialah ukhwah ataupun persaudaraan kerana Allah. Ukhwah yang dibina semata-mata menegakkan Islam itulah ukhwah yang diredhai Allah.

Kedua, iman dan ukhwah itu seiring. Jika seseorang itu beriman pada Allah, kemanisan iman yang dirasai itu ialah hasil manisnya ukhwah pada saudaranya. Sakitnya iman seseorang akan menjangkiti ukhwah pada saudaranya.

Ketiga, Allah menggunakan huruf ‘fa’ selepas menerangkan “Hanyasanya orang-orang mukmin itu bersaudara”. ‘Fa’ di sini membawa dua maksud: maka dan serta-merta.

“Hanyasanya orang-orang mukmin itu bersaudara” firman Allah tidak terhenti di situ. Allah menyambung: “Maka (dengan serta-merta) perbaikilah hubungan antara dua saudara kamu”.

Manusia itu alpa dan membuat kesilapan, begitu juga dengan ukhwah di antara manusia. Oleh sebab itu, Allah mengajarkan kita untuk serta-merta dan sentiasa “perbaiki” hubungan antara dua saudara kamu.

“Perbaiki” atau “Islah” di sini ialah membaiki hubungan jika ada silap faham, perselisihan dan sesuatu yang tidak disukai dengan cara yang baik, lembut dan berhikmah. Selain itu, “Islah” juga ialah memperbaharui hubungan sesama saudara kita jika sudah lama tidak bertemu, bertegur sapa atau berkata-kata dengannya. Teknologi hari ini memungkinkan kita semuanya.

Ukhwah seperti ini yang ditagih oleh Allah dan Rasulnya. Lihatlah bagaimana Abu Bakar RA mendepani perselisihan dengan Umar RA. “Tidak ya Rasulullah. Tidak, ini bukan salahnya. Demi Allah, akulah yang keterlaluan!”

Menjadikan Rasulullah sebagai pendamai dan tidak menyalahkan orang lain itulah sunnah sahabat yang perlu diteladani saat ukhwah kita diuji dan bukannya menghindarkan diri.

Wallahu’a’lam.

Ramadhan 1434H

[tag (umum): sampaikan aku kepada Ramadhan..]

Satu hari, Sayyidina Umar menanyakan kepada seorang sahabat yang alim tentang Al-Quran, Ubay bin Ka’ab, “apa itu taqwa?”

Demi menjawab pertanyaan amirul mukminin, Ubay lantas membalas: “Apakah yang akan engkau lakukan jika engkau menempuh satu jalan yang penuh dengan duri?”

Kata Umar: “Aku akan menyelak kainku, dan berhati-hati berjalan melaluinya agarku tidak terpijak akan durinya”

Dengan nada yang menjelaskan, Ubay bin Kaab menutupi jawapannya: “dan itulah maksudnya taqwa…”

Para Ulama tidak mendefinisikan taqwa dengan hanya takut kepada Allah, tetapi taqwa diletakkan di antara dua perasaan iaitu takut (khofa) dan harap (ra’jaa’).

Adapun kita di zaman ini, kita terlalai dalam memaknai maksud taqwa. Kita mendambakan kejayaan berkiblatkan keseronokan, harta, pangkat, keturunan dan kecantikan. Kita cemburu melihat keseronokan orang, kecantikan orang, pangkat seseorang dan harta seseorang lalu kita mengejar apa yang dimiliki orang lain agar kita setidak-tidaknya memperoleh yang sama atau lebih daripada mereka.

Sifat cemburu ini datang daripada deria kita yang dah dikaburkan oleh pengaruh-pengaruh yang mengotori hati manusiawi kita mengubah menjadi sifat kebinatangan. Pengaruh ini jelasnya datang daripada medium facebook, twitter, dan media sosial yang lain. Konklusinya, media sosial telah mempengaruhi pemikiran kita, tingkah laku kita, bahkan tujuan hidup kita.

Hebatnya kisah hidup sahabat-sahabat Nabi (SAW) dahulu kerana kehidupan mereka dipengaruhi oleh Al-Quran. Kerana itu, tindak tanduk mereka, pemikiran mereka, tingkah laku mereka dan tujuan hidup mereka jelas berlandaskan manhaj Al-Quran bukan bermanhaj facebook, twitter, etc.

Tidak hairanlah pada suatu hari seorang sahabat bertanya kepada Abu Dzar Al-Ghifari, seorang zahid yang suka berterus terang, bersuara lantang dan lidahnya tajam dengan kata-katanya yang lepas bersahaja.

“Apakah 3 benda yang paling kau cintai wahai Abu Dzar?”

Lalu apakah 3 benda yang paling kita cintai? Adakah Harta, pangkat, pencapaian, kereta, keseronokan, kekayaan atau keturunan?

Balas Abu Dzar:

“3 benda yang aku cintai ialah sakit, lapar dan mati”

“Jika aku sakit, dosaku diampunkan. Jika aku lapar, aku banyak mengingat tuhan. Jika aku mati, aku bertemu Tuhanku”

Saat Abdullah Ibn Umar balik daripada kejayaan perang melawan nabi palsu, Sayyidina Umar bertanyakan pada anaknya tentang abangnya, Zayd bin Khattab. “Apa yang berlaku padanya?”

Abdullah dengan tenang menjawab:

“Dia mencari syahid dan Allah mengabulkan permintaannya”

Umar dengan nadanya yang tinggi: “Zayd telah terbunuh dan engkau masih di sini, tidakkah kau malu?”

Abdullah membalas: “Dia mencari syahid dan Allah telah mengabulkan, aku juga mencari tetapi Allah tidak perkenankan!”

Umar dengan sedihnya berkata:”Dia telah mendahuluiku 2 perkara: Keislaman dan kesyahidan”

Kesedihan Umar terbahagi dua, pemergian abangnya dan kesedihan kerana abangnya mendahuluinya untuk syahid.

Begitulah perwatakan para sahabat Nabi (SAW), menunggu-nunggu saat untuk mereka syahid. Syahidnya seseorang sahabat, akan membuatkan sahabat lain tidak sabar untuk menanti bilakah giliran mereka tiba menagih janjinya.

Dan aku juga mengharap yang sama..

Lalu pada bulan Ramadhan ini, apakah makna taqwa kita untuk Islam?

Allah berfirman:

“Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu berTAQWA.” [Al-baqarah 2:182]

Allah menurunkan perintah berpuasa hanya sekali dalam Al-Quran, tetapi Allah menyuruh kita bertaqwa lebih daripada 200 kali.

Jangan lagi maksudkan Ramadhan dengan menahan lapar dan dahaga dengan meng’khatam’kan Al-Quran, tetapi belajarlah untuk berTAQWA, insyaAllah.

Fahmi

[tag(umum): memahami dengan mata hati]

tadabbur

“Kalau baca Al-Quran yang arab sahaja OK ker?..” kata Izwan.

“OK.. Cuma, kalau baca terjemahannya sekali, lagi OK…!” Fahmi cuba mendakwah (mengajak) sahabatnya.

“Tapi aku bukan reti sangat baca Al-Quran, lambatlah nak baca yang arab, lepas tu nak baca terjemahan lagi..” kata Izwan.

“Takpe, tak payah baca banyak.. baca separuh daripada apa yang kau baca sekarang, kemudian baca terjemahan, pahalanya tetap sama..” ujar Fahmi.

“Okkay..!” senyum Izwan. Kata-kata itu melegakannya.

Continue reading

Antara dua gunung

[tag(umum): tunjukkanlah kami jalan yang lurus]

antara dua gunung

Pendakian

Cuba kita bayangkan, kita sedang menggalas sebuah beg diisi dengan barangan keperluan  dan diberi misi untuk mendaki sebuah gunung. Kita disediakan dengan kompas dan peta sebagai petunjuk. Kita memulakan perjalanan sejak awal pagi lagi untuk memudahkan pendakian. Di pertengahan perjalanan kita sampai di persimpangan kaki gunung. Di situ kita melihat dua buah gunung yang jauh terpisah antara kedua-duanya. Sebuah gunung itu berada jauh di sebelah timur, dan sebuah lagi berada nun jauh di sebelah barat. Jika kita menaiki satu gunung, Continue reading