Perempuan Cantik dari Syurga

[tag(umum): jangan ikut hawa nafsu]

Image

Suatu hari, Malik bin Dinar berjalan di sudut-sudut kota Basrah. Di tengah perjalanan, ia melihat seorang hamba sahaya perempuan Raja, diiringi oleh para pelayan, sedang menaiki kenderaan. Ketika melihatnya, Malik bertanya, “Apakah kamu akan dijual oleh tuanmu?”

“Kalau ya, apakah kamu akan membeliku, pak cik tua?” tanya hamba itu kepada Malik bin Dinar.

“Ya. Tapi yang lebih baik daripadamu.” Sahaya itu tertawa mendengarnya. Malik pun dipelawa ke rumah tuannya. Sesampainya di rumah tuannya yang megah, Malik jipertemukan dengan tuan rumah.

“Maksud kedatangan tuan apa?”

“Juallah hambamu kepadaku.”

“Sanggupkah engkau membayarnya?”

“Harganya, bagiku tak lebih daripada buah kurma yang berulat.”

“Bagaimana boleh demikian murahnya?” tanya tuan rumah.

“Kerana banyak cacatnya.”

“Cuba tunjukkan cacatnya?”

“Jika.. dia tidak memakai minyak wangi, bau badannya busuk. Jika tidak menggosok gigi, bau mulutnya busuk. Jika tidak menyikat dan memakai minyak rambut, kutunya keluar dan kusut rambutnya. Jika usianya telah tua, maka ia menjadi bongkok. Ia mendapat haid, kencing dan mengeluarkan banyak kotoran. Mungkin ia hanya mencintai dirinya sendiri. Boleh jadi dia mencintaimu juga. Tapi, ia tak memenuhi janjinya kepadamu, tidak tulus dalam mencintaimu dan tidak seorangpun menggantikanmu untuk memilikinya.

Aku dapat memperolehinya dengan harga selain yang engkau minta untuk hambamu, yakni, gadis yang diciptakan daripada intisari mata air di syurga. Jika air masin dicampur dengan ludahnya, akan menjadi lazat. Jika orang mati dipanggil dengan suaranya, ia akan menjawab. Jika pergelangan tangannya tekena sinar matahari, justeru mataharinya yang akan gelap. Seandainya nampak pada waktu malam, maka cahayanya akan terang benderang. Dan jika ia menghadap ke segala penjuru dengan perhiasan dan pakaiannya, pemandangannya akan nampak indah. Ia tumpub di antara taman-taman minya kasturi dan za’faran. Ia tak pernah mengingkari janji dan kasih sayangnya sejati. Manakah yang lebih tinggi harganya?”

“Tentu, yang engkau ceritakan itu,” kata pemilik hamba sahaya.

“Harganya tidak terlalu mahal,” kata Malik.

“Berapa?”

“Sedikit saja. Yakni, engkau sediakan waktu sesaat di malam hari, Lalu, khususkan waktu yang tak lama itu untuk solat dua rakaat kepada Tuhanmu. Ketika hendak menikmati makanan, ingatlah pada orang yang lapar. Utamakan Allah daripada syahwatmu. Singkirkan batu dan kotoran daripada jalan dan gunakan hari-harimu dengan bekal secukupnya. Hilangkan keinginanmu daripada tempat yang penuh kelalaian dan hiduplah di dunia secara mulia sepertimana adanya, hingga kelak kamu datang ke tempat kemuliaan daam keadaan aman dan kekal tinggal di syurga.”

“Wahai hamba sahayaku, apakah engkau mendengar ucapan orang tua ini?” tanya sang majikan pada hambanya.

“Ya.”

“Apakah ia benar atau berdusta?”

“Benar. Ia berbuat baik dan menasihati.”

“Jika demikian, engkau bebas demi redha Allah, kebun ini dan sebahagian harta kuberikan padamu sebagai sedekah. Wahai para pelayan, kalian bebas. Kuberikan kebun ini, sedangkan rumah dan seluruh isinya, kunafkahkan di jalan Allah.”

—-

Dipetik daripada Himpunan Kisah-Kisah Teladan (71 Kisah Benar) – Jilid 7

—-

Pengajaran:

1. Kebijakan dalam berdakwah

2. Berdakwah melalui penceritaan dan contoh

3. Kecantikan tidak akan kekal

4. Allah telah menutup aib kita untuk berhadapan dengan orang ramai

5. Beribadat kerana Allah (dengan menyandarkan niat mendapatkan ganjarannya)

6. Berkorban kepentingan dunia di jalan Allah S.W.T.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s