Tenteram

[tag(umum): bila lagi akhi?]

Mendengar saja khabar hari itu, buatkan aku gembira sebenarnya sebab pertama kali mendengar khabar sebegitu di depan mata. Kali ini daripada mulut sahabat yang dimana hati kita diikat dengan ikatan fikrah Islam menebal dalam jiwa. Walaupun aku kenal tidak berapa lama namun, setiap kali berjumpa, hubungan kita makin kuat, kerana Islam membuatkan kita dekat.

Aku gelarkannya ikhwah terhangat masa kini (hehe..), walaupun duduk berseorangan, aku dapat rasakan tarbiyyah dzatiyyahnya kuat, di mana belum cukup kuat kalau aku sendiri berada di tempatnya. Banyak juga dia membantu ketika mana aku perlukan bantuan, terutamanya semasa program2 besar yang diadakan. Semoga kita tetap bersahabat kerana Allah hingga akhir hayat. Aku tuliskan puisi khas untuknya di ruangan puisi (tajuknya: tenteram), takut2 kalau kita tak sempat lagi bertemu bersua muka selepas ini. Harapnya tidak, insyaAllah.

Tenteram

Aku tuliskan madah ini
Pada pemuda yang hatinya tidak tenteram
Pada dua jalan tersimpang dihadapannya
Antara hawa’ dan Islam

Digarapnya semangat pejuang
Dijulangnya fikrah yang benar
Meniti titian lembaran hidup
Padanya terjumpa titik noktah
Bertemu di sebuah sudut
Membuatkan pemuda berfikir dan terduduk

Aku tuliskan madah ini
Pada pemuda yang hatinya tidak tenteram
Pada tangannya ada Al-Quran
Namun di hatinya memiliki fitrah insan

Aku ucapkan yang bahagia
Walaupun tidak pernah memilikinya
Menanti saat yang bersedia
Pada pemuda yang hatinya tidak tenteram

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s