Kali Akhir

[tag(usrah): tamrin terakhir buat diriku]

penulis sewaktu sesi pembukaan Tamrin MISG 2011 secara rasmi

Langkahku bermula sejak daripada tahun pertama. Aku melangkah setapak demi setapak untuk mencari sebutir mutiara yang mampu mengilau cahaya Illahi dalam diri ini dan juga buat yang menatap. Saat langkah hampir terhenti, aku seretkan jua kaki kerana ku tahu mutiara itu ada, dan tiada kelamnya. Jika dulu, langkah ini aku rasakan sepi, tetapi janji Allah ialah pasti mengiringi orang-orang yang sudi meniti titian-Nya.

Aku masih ingat lagi, ketika berjinak bersama MISG, kita bermula dengan suram. Perbincangan ketika itu lebih kepada kepolisian organisasi. Pengisiannya sunyi. Aku masih ingat lagi, 2 tahun dahulu, tamrin ketika itu hanya diwakili oleh 12 ikhwah daripada universiti bukan tuan rumah. Dan aku sering kali kecewa ketika mana tidak dapat mengikuti program sehingga habis dan meninggalkan ikhwah-ikhwah lebih awal apabila jadual kelas mengikat diri. Namun, kita teruskan kesabaran ini demi menjejaki mutiara Illahi.

Daripada kesabaran menjejaki mutiara ini, aku merasakan berdiam diri bukanlah satu keputusan yang tepat. Aku harus berfikir dan bertindak. Saat orang lain ingin berhenti dan leka daripada menjejaki mutiara ini, aku terus melangkah mencari. Program yang baik aku sertai, supaya tarbiyyah diri kekal, namun, mutiara tetap tidak ditemui selagi mana aku melangkah sendiri. Apa-apa jawatan yang diberi aku galas. Aku perlu mencari jiwa-jiwa lain, supaya kerja mencari ini lebih mudah.

Aku juga masih ingat, seorang ikhwah menegurku, tiada guna mencari mutiara ini sendirian, sedangkan orang lain tidak tahu mutiara itu ada. Biarkanlah program-program yang baik itu, pergilah mencari jiwa-jiwa lain mengajak mereka bersama mencari mutiara Illahi. Aku diam.

ISR, IFR, Al-Maghrib, Al-Kauthar, Al-Bayyinah, bersama Dr. Awadh, muktamar dan program-program bersama syeikh-syeikh hebat. Aku keliru. Ke mana tarbiyyah dan dakwah ini perlu berlabuh?

Tamrin MISG 2009

ADC setahun lalu, aku merasakan cahaya mutiara itu semakin jelas terang. Tamrin yang mengiringi pada semester yang sama mempertemukan aku dengan ikhwah-ikhwah bahawa mutiara ini ialah cahaya rabbani. Aku diajar bagaimana bekerja menyusun langkah ke arah cahaya itu. Ketika itu, tamrin yang diikuti mempersiapkan diriku bahawa pengisian itu perlukan titik sambungan yang betul supaya arah menuju cahaya rabbani itu jelas. Namun, promosi jualan semasa cuti membuatkan orang bertarik tali dengan program tamrin yang akhirnya objektifnya sedikit tersasar. Pada tamrin itu, mungkin persiapannya sedikit comot maka aku juga tidak cukup bersedia.

Semester baru dibuka, datang seorang ustaz hadir memperbetulkan pandanganku ke arah mencari mutiara ini. Arahnya perlulah jelas, supaya pencarian itu lebih mudah. Ketika mana sampai ke percutian, aku pulang ke tanah air meminta tunjuk ajar yang aku rasakan membetulkan keadaan pemahamanku yang sebetulnya. Sampailah saat murabbi-murabbi kabir menyalakan dan memberikan obor, pencarian mutiara ini lebih jelas, membuatkan aku tidak susah di waktu malam, dan tidak resah di waktu siang.

Dan aku hadir lagi kali ini, Tamrin MISG kali ketiga. Mungkin juga inilah tamrin terakhir buatku di bumi Uncle Sam ini. Saat pencarian mutiara ini semakin hebat, masaku semakin suntuk menghirup udara di hujung barat dunia. Aku rasakan pencarian ini semakin jelas. Ramai yang menghadiri tamrin kali ini, 130 orang lebih ikhwah akhowat seluruh US, MasyaAllah. Kalau dahulu 12 orang ikhwah itu sudah ku rasakan ramai, 50 orang ikhwah bukanlah angka yang sedikit dan tanggungjawab sebenarnya semakin besar. Malah, diberi pula tanggungjawab sebagai penyampai, aku memulakan tanggungjawab dengan nama Allah.

This slideshow requires JavaScript.

Kepada Allah aku mohon kekuatan agar langkah ini terus kuat membimbing generasi pelapis MISG. Walaupun berada jauh dengan ustaz-ustaz dan murabbi tidak seperti lokaliti lain, aku percaya dengan kuasa Allah MISG terus akan hidup. Menyampaikan pengisian dengan berdiri di hadapan 130 orang lebih aku melihat sinar mutiara Illahi ini semakin cerah. Ianya memerlukan orang-orang yang lebih bersemangat untuk terus menjejakinya, saat langkahku bersama MISG sudah hampir ke destinasi perhentiannya.  Tamrin kali ini tentunya memalit seribu kenangan manis suka duka aku berada di atas jalan dakwah dan tarbiyyah di bumi Uncle Sam ini. Semoga Allah meredhai kita, insyaAllah.

Dan orang-orang yang berjihad (berusaha bersungguh-sungguh) untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik. [29:69]

credit photos:                                                                               Video tamrin MISG 2011:

FB MISG USA [admin: MM]                                                     kredit: akh Syazwan Miswan [link]

FB Amin Asyraf                                                                            kredit: akh Rashid Dashuki [link]

FB Syazwan Miswan

Advertisements

One thought on “Kali Akhir

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s