Pilihan dan Peluang

[tag: menjadikan hidup sebagai peluang ke syurga]

Aku percaya setiap hari manusia diberi pilihan dan peluang. Bahkan setiap saat kita diberi pilihan dan peluang.

Adakalanya, pilihan datang bersendirian. Adakalanya peluang datang bersendirian. Namun, adakalanya juga peluang dan pilihan datang seiringan, membutuhi akal untuk memilih peluang yang ada.

Orang yang bijak memilih akan mengambil peluang yang diberikan sebaik-baiknya. Orang yang rugi menjadikan peluang itu sebagai kesusahan baginya. Orang yang bertaqwa menjadikan apa sahaja peluang yang diberikan itu sebagai jalan mendekati Allah.

Saban hari, setiap kali kita terjaga daripada tidur, Allah Ar-Rahman memberikan peluang kepada kita masa untuk menjadikan hidup berguna. Menjadikan peluang “diri ini masih hidup hari ini” sebagai peluang utama untuk kita bermohon ampun kepada Allah, berserah bulat-bulat kepadanya dan bergantung harap kepada Allah supaya kehidupan selepas kematian akan menjadi destinasi yang menenangkan.

Ya, hidup itu sebenarnya peluang. Kematian itu kemestian dan ianya dekat.

Kita harus menyedari dan memahami apa itu kehidupan sebagai Muslim (orang yang berserah diri kepada Allah). Apabila sudah memahami, sampai satu tahap, kita harus memahami kehidupan sebagai Mukmin (orang yang benar-benar beriman kepada Allah). Umur ini seharusnya mendewasakan dan mematangkan.

Dikala ramai antara kita mengakui Nabi Muhammad sebagai idola atau ‘role model’ kelihatan kita hilang atau ‘lost’ dalam pengakuan kita. Kita melihat orang melakukan seperti ini, kita juga ingin menjadi seperti dia ini. Kita lihat orang ini ada sesuatu benda ‘cool’ ini, kita juga ingin ada benda itu sepertinya. Kita lihat semua orang ramai sudah merasai sesuatu ini, kita sibuk mengejar untuk merasai seperti orang lain.

Tetapi, kita tidak pernah melihat nikmat atau peluang yang ada dekat dengan kita. Kita tidak pernah merasa syukur nikmat dan peluang yang berada di sisi kita. Akhirat nanti, hisab tidak dilakukan berasaskan berapa banyak pengalaman atau benda yang kita ada, tetapi kita dihisab berapa banyak amal kita lakukan untuk mendekatkan diri kepada Allah.

Bersedia untuk mati. Ramai orang mengelak-elak perkataan ini, mati. Sayangnya tiada siapa mampu lari selain kita senditi harus sedar dan bersedia. Firman Allah:

Katakanlah: "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan". Al-Jum’ah 62:8.

Peluang hidup untuk menjengah kematian. Bukan untuk menyesal setelah kematian.

Pada hari itu sebahagian manusia akan mengatakan: "Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini". Al-Fajr 89:24.

Mari muhasabah kembali terhadap peluang yang diberikan kepada kita.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s