Mencari satu sudut

[tag: mencari sudut-sudut iman]

Di sudut bilik, di atas katil, di keheningan awal pagi yang damai. Saya terfikir…

Ada satu sudut, negara itu rakyatnya makan berlebihan, sehinggakan pil pelangsing dicipta.
Tapi, ada satu sudut, negara itu rakyatnya mengais rumput kerana kelaparan tidak makan.

Ada satu sudut, orang itu kaya dengan korupsi, politiknya kotor.
Tapi, ada satu sudut orang itu, kurangkan gulanya daripada teh, tidak mampu, barang mahal.

Ada satu sudut, negara itu aman, rakyatnya makmur
Tapi, ada satu sudut negaranya kucar-kacir, rakyatnya saling berbunuhan.

Ada satu sudut, orang itu sangat ingin belajar agama, ingin menegakkan agamanya, kalau ada peluang mesti dugunakan sebaiknya.
Tapi, ada satu sudut, orang ber’agama’ ini tidak tahu apa yang dia belajar, dan tidak tahu bagaimana nak menegakkan Islam.

Ada satu sudut, orang itu benar-benar ingin mencari agama yang benar, tapi masih tidak jumpa.
Tapi, ada satu sudut, orang itu sudah pun masuki agama yang benar, tapi masih tak tahu apa itu agama sebenarnya.

Ada satu sudut, orang itu ingin benar-benar berdakwah, ingin benar semua orang merasai dakwah itu.
Tapi, ada satu sudut, orang itu tak peduli pun dakwah apa benda, kerana baginya itu bukan halnya.

Ada satu sudut, orang itu bercakap kosong tanpa apa-apa tindakan.
Tapi, ada satu sudut, orang itu senyap, tapi semua kerjanya berjalan.

Ada satu sudut, orang itu memilih kawan yang baik-baik, mencari perkara yang baik-baik.
Tapi, ada satu sudut, orang kawannya bukan orang baik-baik, banyak melagha.

Ada satu sudut, orang sibuk mengejar akhirat, mendekatkan diri pada Allah.
Tapi ada satu sudut, orang hanya hidup untuk dunia semata-mata.

Ada satu sudut, orang itu benar-benar beriman, benar-benar bertaqwa.
Tapi, ada satu sudut orang itu tidak langsung percaya pada agama, pada tuhan.

Nanti, ada satu sudut, orang itu memiliki jannah untuk selama-lamanya, selama-lamanya.
Tapi, ada satu sudut orang itu diazab dan diseksa dengan api neraka, untuk selama-lamanya. Selama-lamanya.

Mengapa perlu runsing memikirkan semua sudut-sudut ini? Allah tahulah mengapa semua terjadi. Itukan aturanNya. Kita hanya boleh mencuba sedaya upaya mendapat sudut-sudut yang baik, insyaAllah.

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”. [Al-Baqarah 2:30]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s